BELAJAR BAHASA MINANG DENGAN MUDAH

Sebenarnya bahasa minang sebahagian besar berasal dari bahasa nasional yaitu bahasa indonesia,cuma ada huruf-hurufnya saja yang berubah,ada yang dikurangi,akhirannya diganti dan lain-lain,dibanding bahasa daerah lain mungkin bahasa minang lebih gampang dipelajari.
Berikut beberapa perubahan yang ada dalam bahasa minang yang asalnya dari bahasa indonesia juga:

1. Akhiran O

Rumus ini paling mudah dipahami. Kata-kata dalam bahasa indonesia yang berakhiran A diganti saja dengan O. 
Contohnya; 

bunga=bungo

cinta=cinto

suka=suko

gula=gulo

mata=mato

telinga=talingo

kepala-kapalo

dada=dado

ada=ado

luka=luko dll.

2. “ing” menjadi “iang”
Contohnya;

kucing=kuciang

kambing=kambiang, pening=paniang
burung=buruang dll.

3. “ur” menjadi “ua”
Contohnya; 

kubur=kubua

cukur=cukua

ukur=ukua

kasur=kasua

hancur=ancua, dll.

4. “us” menjadi “uih”
Contohnya; 

hangus=anguih

lurus=luruih dll.

5. “ut” menjadi “uik”
Contohnya;

cabut=cabuik

kusut=kusuik

angkut=angkuik

lutut=lutuik

belut=baluik

takut=takuik

kabut=kabuik

mulut=muluik

semut=samuik

perut=paruik dll.

6. “uh” menjadi “uah”
Contohnya;

bunuh=bunuah

penuh=panuah

tuduh=tuduah

rusuh=rusuah

basuh=basuah dll.

7. “ung” menjadi “uang”
Contohnya; 

hidung=iduang

mancung=mancuang

dukung=dukuang

gunung=gunuang

tudung=tuduang dll.

8. Jika ada kata seperti bakar maka huruf terakhir dibuang.
Seperti;

bakar=bakar

kasar=kasa

tukar=tuka

datar=data

pagar=paga

putar=puta dll.

9. “it” menjadi “ik”
Contohnya; 

bukit=bukik

tumit=tumik

sakit=sakik

bangkit=bangkik

ungkit=ungkik dll.

10. “at” menjadi “ek”
Contohnya; 

silat=silek

angkat=angkek

bulat=bulek

dekat=dakek

pekat=pakek

penat=panek

surat=surek

pusat=pusek

padat=padek

pucat=pucek

lebat=labek

sikat=sikek

panjat=panjek

ketupat=katupek dll.

Selain rumus diatas perlu juga diperhatikan kata-kata baru dibawah ini:

Tidak=indak 

Juga= juo 

Lapar= litak 

Laki-laki= jantan 

Sudah/ telah= alah 

Sudah= alah 

Kalung= dukuah 

Perempuan= padusi 

Besar= gadang 

Belum= alun 

Anting= subang 

Kenduri/ kondangan= baralek Sedikit= saketek 

Marah= berang/ bangih 

Jorok= lakuah lodah 

Pasir= kasiak 

Kecil= ketek 

Tertawa= galak 

Tahi= cirik 

Kemaren= patang 

Dan= jo 

Berani= bagak 

Enak= lamak 

Gelap= kalam 

Yang= nan 

Ingin= taragak/ nio 

Bagus/ indah= rancak

Kata-kata panggilan kepada orang:

# saya= awak/ ambo/ denai/ aden (aden {den} digunakan ketika berbicara kepada teman sebaya).

# ibu= bundo/ amak / mandeh

# ayah= apak/ abah

# kamu ‘perempuan= kau (dibaca kaw)

# kamu ‘laki-laki= ang/waang/angku

# nenek= mak gaek,niniak,biyai

# kakek= pak gaek/ atuak,datuak

# kakak laki-laki= uda,uan,uwa

# kakak perempuan= uni,kakak

# dia= inyo,ano,no

Kata orang bukittinggi
Kok ka ditatangkok no urang awak,indak ditangkok no panciluik

Artinya :

Kalau ditangkap dia orang awak,kalau tidak ditangkap dia pencuri

Sekian dulu bila ada waktu akan disambung lagi,jangan lupa bagikan jika bermanfaat terimakasih....

wdcfawqafwef